Beranda Post Kisah Bharatu Anumerta Doni, Gugur Setelah Tiga Jam Terlibat Kontak Senjata dengan KKB

Kisah Bharatu Anumerta Doni, Gugur Setelah Tiga Jam Terlibat Kontak Senjata dengan KKB

42
SHARE
Kisah Bharatu Anumerta Doni, Gugur Setelah Tiga Jam Terlibat Kontak Senjata dengan KKB

IRSUL PANCA ADITRA Jenazah Bharada Doni saat dishalatkan di kamar jenazah RSUD Mimika, Sabtu (29/2/2020) malam.

Banda Aceh (FA) --- Bharatu Doni Priyanto gugur setelah terlibat baku tembak dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di wilayah Jipabera Arwanop, Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua, Jumat (28/2/2020) sore.

Ia gugur setelah terlibat baku tembak selama lebih tiga jam.

Almarhum Doni merupakan anggota Resimen Tiga Pasukan Pelopor Korps Brimob Mabes Polri, ia tergabung dalam Satgas Belukar Nemangkawi 2020.

Doni merupakan anak pertama dari dua bersaudara. Dia sudah mengabdikan dirinya di kepolisian sejak 2017 lalu.

Sejak bertugas di Papua pada September 2019, Almarhum Doni dikenal taat beribadah, dan dekat dengan anak-anak Papua.

Karena gugur dalam tugas, Bharada Doni Priyanto pangkatnya dinaikkan satu tingkat menjadi Bharatu Anumerta.

Jenazah Bharatu Anumerta Doni Priyanto, rencananya tiba di rumah duka di Trenggalek, Jawa Timur, pada Minggu (1/3/2020) siang.

Alhmarhum Doni akan dimakamkan di Taman Makan Pahlawan (TMP) Trengalek dan dilakukan secara kedianasan.

Kronologi kontak senjata Brimob-KKB Kapolres Mimika AKBP I Gusti Gde Era Adhinata menjelaskan, kontak tembak itu berawal ketika anggota Satgas Brimob berusaha akan melakukan penyekatan wilayah Tembagapura dari KKB.

Hal itu dilakukan agar KKB tidak memasuki wilayah Kampung Banti yang berdekatan dengan wilayah PT Freeport Indonesia.

Namun di perjalanan, tepat di wilayah Jipabera, Brimob bertemu dengan KKB, sehingga terjadi kontak senjata.

"Kontak tembak pun terjadi antara Satgas Brimob dan KKB," kata Era di Timika, Sabtu (29/2/2020).

Dalam kontak tembak itu satu anggota Brimob Bharada Doni Priyanto gugur terkena tembakan.

Namun, kata Era, korban juga terdapat dari KKB, akan tetapi langsung dibawa oleh kelompok bersenjata tersebut.

"Kemungkinan besar dari mereka (KKB) juga terdapat korban," ujarnya.

KKB dipimpin Gusbi Waker

Masih dikatakan Era, pihaknya sudah tahu identitas KKB yang terlibat kontak senjata dengan Brimob tersebut.

Kelompok kriminal bersenjata ini dipimpin Gusbi Waker.

"Kita sudah mengetahui pelaku tersebut, sama dengan yang melakukan penyanderaan guru," katanya.

Kontak tembak terjadi selama tiga jam, terima kenaikan pangkat Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw mengatakan, kontak tembak terjadi sekitar pukul 14.30 WIT hingga pukul 17.00 WIT.

"Hingga menyebabkan meninggalnya Bharada Doni Priyanto," ujar Kapolda melalui telepon, Sabtu.

Waterpauw mengatakan, karena gugur dalam bertugas, almarhum Bharada Doni akan menerima kenaikan pangkat luar biasa menjadi Bharatu.

"Bharada Doni akan dinaikkan pangkat satu tingkat menjadi Bharatu," katanya.

Dikenal sosok pendiam dan santun Parno ayah kandung Doni mengatakan, anaknya merupakan sosok yang taat, santun serta pendiam semasa hidup.

Terakhir Doni menghubungi keluarga di Trenggalek beberapa hari lalu, dan pamit hendak tugas masuk hutan selama tiga hari.

“Kami sekeluarga sudah mengikhlaskan kepergian putra kami,” ujarnya ketika berbincang dengan Kapolres Trenggalek di rumah duka, Minggu (1/3/2020).(Sumber :Kompas)